Menerapkan Otorisasi OAuth 2.0

YouTube Reporting API dan YouTube Analytics API mendukung protokol OAuth 2.0 untuk mengizinkan akses ke data pribadi pengguna. Daftar di bawah ini menjelaskan beberapa konsep inti OAuth 2.0:

  • Saat pengguna pertama kali mencoba menggunakan fungsi di aplikasi Anda yang mengharuskan pengguna untuk login ke Google Account or YouTube account, aplikasi Anda akan memulai proses otorisasi OAuth 2.0.

  • Aplikasi Anda mengarahkan pengguna ke server otorisasi Google. Link ke halaman tersebut menentukan scope akses yang diminta aplikasi Anda untuk akun pengguna. scope menentukan resource yang dapat diambil, disisipkan, diperbarui, atau dihapus aplikasi Anda saat bertindak sebagai pengguna yang diautentikasi.

  • Jika pengguna mengizinkan aplikasi Anda untuk mengakses resource tersebut, Google akan menampilkan token ke aplikasi Anda. Bergantung pada jenis aplikasi Anda, server akan memvalidasi token atau menukarnya dengan jenis token yang berbeda.

    Misalnya, aplikasi web sisi server menukar token yang ditampilkan dengan token akses dan token refresh. Token akses memungkinkan aplikasi mengizinkan permintaan atas nama pengguna, dan token refresh memungkinkan aplikasi mengambil token akses baru saat token akses asli sudah tidak berlaku.

Penting: Anda perlu mendapatkan kredensial otorisasi di Konsol API Google agar dapat menggunakan otorisasi OAuth 2.0.

Alur OAuth 2.0

Google API mendukung beberapa kasus penggunaan OAuth 2.0:

  • Alur aplikasi web sisi server mendukung aplikasi web yang dapat menyimpan informasi persisten dengan aman.
  • Alur aplikasi web JavaScript mendukung aplikasi JavaScript yang berjalan di browser.
  • Alur aplikasi seluler dan desktop mendukung aplikasi yang diinstal di perangkat, seperti ponsel atau komputer.
  • Alur OAuth 2.0 untuk TV dan perangkat dengan input terbatas mendukung perangkat dengan kemampuan input terbatas, seperti konsol game dan kamera video. The YouTube Reporting and YouTube Analytics APIs do not currently support the OAuth 2.0 flow for devices.
  • Alur OAuth 2.0 untuk alur akun layanan mendukung interaksi server-ke-server yang tidak mengakses informasi pengguna. Namun, YouTube Reporting API dan YouTube Analytics API tidak mendukung alur ini. Since there is no way to link a Service Account to a YouTube account, attempts to authorize requests with this flow will generate an error.

Mengidentifikasi cakupan akses

Dengan cakupan, aplikasi Anda hanya dapat meminta akses ke resource yang diperlukan sekaligus memungkinkan pengguna mengontrol jumlah akses yang mereka berikan ke aplikasi Anda. Dengan demikian, mungkin ada hubungan terbalik antara jumlah cakupan yang diminta dan kemungkinan untuk mendapatkan izin pengguna.

Sebelum mulai menerapkan otorisasi OAuth 2.0, sebaiknya identifikasi cakupan yang memerlukan izin untuk diakses oleh aplikasi Anda.

YouTube Analytics API menggunakan cakupan berikut:

范围
https://www.googleapis.com/auth/youtube管理您的YouTube帐户
https://www.googleapis.com/auth/youtube.readonly查看您的YouTube帐户
https://www.googleapis.com/auth/youtubepartner在YouTube上查看和管理您的资产和相关内容
https://www.googleapis.com/auth/yt-analytics-monetary.readonly查看您的YouTube内容的货币和非货币YouTube分析报告
https://www.googleapis.com/auth/yt-analytics.readonly查看有关您的YouTube内容的YouTube分析报告

YouTube Reporting API menggunakan cakupan berikut:

Cakupan
https://www.googleapis.com/auth/yt-analytics-monetary.readonly Lihat laporan moneter dan non-moneter YouTube Analytics untuk konten YouTube Anda
https://www.googleapis.com/auth/yt-analytics.readonly Lihat laporan YouTube Analytics untuk konten YouTube Anda

Dokumen Cakupan OAuth 2.0 API berisi daftar lengkap cakupan yang mungkin Anda gunakan untuk mengakses Google API.