Makro Google Spreadsheet

Google Spreadsheet memungkinkan Anda merekam makro yang menduplikasi rangkaian interaksi UI tertentu yang Anda tentukan. Setelah merekam makro, Anda dapat menautkannya ke pintasan keyboard dalam bentuk Ctrl+Alt+Shift+Number. Anda dapat menggunakan pintasan tersebut untuk mengeksekusi langkah makro yang tepat dengan cepat lagi, biasanya di tempat yang berbeda atau di data yang berbeda. Anda juga dapat mengaktifkan makro dari menu Ekstensi > Makro Google Spreadsheet.

Saat Anda merekam makro, Google Spreadsheet akan otomatis membuat fungsi Apps Script (fungsi makro) yang mereplikasi langkah-langkah makro. Fungsi makro ditambahkan ke project Apps Script yang terikat ke sheet, dalam file berjudul macros.gs. Jika sudah ada file project yang terikat ke sheet dengan nama tersebut, fungsi makro akan ditambahkan ke dalamnya. Google Spreadsheet juga otomatis memperbarui manifes project skrip, yang mencatat nama dan pintasan keyboard yang ditetapkan ke makro.

Karena setiap makro yang direkam ditentukan sepenuhnya dalam Apps Script, Anda dapat mengeditnya secara langsung dalam editor Apps Script. Anda bahkan dapat menulis makro dari awal di Apps Script, atau mengambil fungsi yang sudah Anda tulis dan mengubahnya menjadi makro.

Membuat makro di Apps Script

Anda dapat menggunakan fungsi yang ditulis dalam Apps Script dan menggunakannya sebagai fungsi makro. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan mengimpor fungsi yang ada dari editor Google Spreadsheet.

Atau, Anda dapat membuat makro dalam editor Apps Script dengan mengikuti langkah-langkah ini:

  1. Di UI Google Spreadsheet, pilih Ekstensi > Apps Script untuk membuka skrip yang terikat dengan sheet di editor Apps Script.
  2. Tulis fungsi makro. Fungsi makro tidak boleh menggunakan argumen dan tidak menampilkan nilai.
  3. Edit manifes skrip untuk membuat makro dan menautkannya ke fungsi makro. Tetapkan pintasan dan nama keyboard yang unik.
  4. Simpan project skrip. Makro ini akan tersedia untuk digunakan di sheet.
  5. Uji fungsi makro di sheet untuk memverifikasi bahwa fungsi tersebut berfungsi sebagaimana mestinya.

Mengedit makro

Anda dapat mengedit makro yang dilampirkan ke sheet dengan melakukan langkah berikut:

  1. Di UI Google Spreadsheet, pilih Ekstensi > Makro > Kelola makro.
  2. Temukan makro yang ingin Anda edit, lalu pilih > Edit makro. Tindakan ini akan membuka editor Apps Script ke file project yang berisi fungsi makro.
  3. Edit fungsi makro untuk mengubah perilaku makro.
  4. Simpan project skrip. Makro ini akan tersedia untuk digunakan di sheet.
  5. Uji fungsi makro di sheet untuk memverifikasi bahwa fungsi tersebut berfungsi sebagaimana mestinya.

Mengimpor fungsi sebagai makro

Jika sudah ada skrip terikat pada sheet, Anda dapat mengimpor fungsi dalam skrip sebagai makro baru, lalu menetapkannya sebagai pintasan keyboard. Anda dapat melakukannya dengan mengedit file manifes dan menambahkan elemen lain ke properti sheets.macros[].

Atau, ikuti langkah-langkah berikut untuk mengimpor fungsi sebagai makro dari UI Spreadsheet:

  1. Di UI Google Spreadsheet, pilih Ekstensi > Makro > Impor.
  2. Pilih fungsi dari daftar yang ditampilkan, lalu klik Tambahkan fungsi.
  3. Pilih untuk menutup dialog.
  4. Pilih Ekstensi > Macros > Kelola makro.
  5. Temukan fungsi yang baru saja Anda impor dalam daftar. Tetapkan pintasan keyboard yang unik ke makro. Anda juga dapat mengubah nama makro di sini; nama tersebut ditetapkan secara default ke nama fungsi.
  6. Klik Update untuk menyimpan konfigurasi makro.

Struktur manifes untuk makro

Cuplikan contoh file manifes berikut menunjukkan bagian manifes yang menentukan makro Google Spreadsheet. Bagian sheets dari manifes menentukan nama dan pintasan keyboard yang ditetapkan untuk makro serta nama fungsi makro.

  {
    ...
    "sheets": {
      "macros": [{
        "menuName": "QuickRowSum",
        "functionName": "calculateRowSum",
        "defaultShortcut": "Ctrl+Alt+Shift+1"
      }, {
        "menuName": "Headerfy",
        "functionName": "updateToHeaderStyle",
        "defaultShortcut": "Ctrl+Alt+Shift+2"
      }]
    }
  }

Lihat panduan Struktur manifes untuk mengetahui detail selengkapnya tentang cara manifes Apps Script dibuat. Bagian Spreadsheet dan Makro mendeskripsikan kolom yang menentukan makro Spreadsheet.

Praktik terbaik

Saat membuat atau mengelola makro di Apps Script, sebaiknya Anda mematuhi pedoman berikut.

  1. Makro lebih berperforma tinggi saat ringan. Jika memungkinkan, batasi jumlah tindakan yang dilakukan makro.
  2. Makro paling cocok untuk operasi tidak valid yang perlu diulang sering dengan sedikit atau tanpa konfigurasi. Untuk operasi lain, sebaiknya gunakan item menu kustom.
  3. Selalu ingat bahwa pintasan keyboard makro harus unik, dan sheet tertentu hanya dapat memiliki sepuluh makro dengan pintasan pada satu waktu. Makro tambahan hanya dapat dijalankan dari menu Makro > Makro.
  4. Makro yang membuat perubahan pada satu sel dapat diterapkan ke rentang sel dengan memilih rentang lengkap terlebih dahulu, lalu mengaktifkan makro tersebut. Ini berarti, sering kali tidak perlu membuat makro yang menduplikasi operasi yang sama di rentang sel yang telah ditetapkan.

Hal yang tidak dapat Anda lakukan

Ada beberapa batasan terkait hal yang dapat Anda lakukan dengan makro:

Menggunakan makro di luar skrip yang terikat

Makro ditentukan dalam skrip yang terikat ke Google Spreadsheet tertentu. Definisi makro diabaikan jika ditentukan dalam skrip mandiri atau aplikasi web.

Menentukan makro di add-on Spreadsheet

Anda tidak dapat mendistribusikan definisi makro menggunakan add-on Spreadsheet. Setiap definisi makro dalam project add-on Spreadsheet diabaikan oleh pengguna add-on tersebut.

Mendistribusikan makro di library skrip

Anda tidak dapat mendistribusikan definisi makro menggunakan library Apps Script.

Menggunakan makro di luar Google Spreadsheet

Makro hanya merupakan fitur di Google Spreadsheet, dan tidak ada untuk Google Dokumen, Formulir, atau Slide.